Enam Tingkat Pelecehan Seksual

Tech to combat sexual harrasment at workplace

Enam Tingkat Pelecehan Seksual

6th August 2018 Infografis 0

Folks, gimana caranya melawan pelecehan seksual? Ibarat perang, kita perlu identifikasi siapa lawan kita. Menurut Cooper (1985) ada enam tingkat pelecehan seksual: aesthetic appreciation, active mental groping, social touching; foreplay harassment, sexual abuse, dan ultimate threat. Tools ini membantu kita mengurai spektrum pelecehan seksual dan apa yang termasuk didalamnya, yang memungkinkan setiap orang yang terlibat untuk menentukan dengan tepat apa yang terjadi dalam insiden tertentu dan memahami keparahannya.

1. Aesthetic Appreciation

Mencakup apa yang disebut perilaku tidak bersalah (innocent behaviour) dalam bentuk pujian yang tampaknya non-agresif tentang ciri fisik atau seksual seorang perempuan dan laki-laki. Kerap hadir pada ‘pujian’ mengenai bentuk tubuh.

2. Active Mental Groping

Terjadi ketika perilaku visual dan verbal menjadi lebih intens. Biasanya dengan menatap bagian tubuh tertentu atau lelucon yang lebih kasar atau menghina. Belum ada kontak fisik, tetapi hampir terasa sama.

3. Social Touching

Pada tahap ini terjadi kontak fisik dalam batas perilaku yang masih dapat diterima. Misalnya menaruh tangan di bahu, di punggung atau di sekitar pinggang. Komedian Adam Sandler dikritik karena berulang kali menyentuh lutut Claire Foy selama wawancara pada talkshow Graham Norton. Sementara Foy mengatakan dia tidak tersinggung, dia tampak tidak nyaman.

4. Foreplay Harrasment

Pada tahap ini beberapa sentuhan telah terjadi. Menurut Scheflen (1965), pada tahap ini terjadi quasi-courtship behaviour, dimana ada sejumlah upaya untuk “mengundang” korban ke aktivitas seksual yang lebih dalam. Misalnya pelaku meningkatkan sentuhan ke area yang lebih sensitif, tangan bergerak lebih jauh ke bawah punggung atau melilit pinggang ke perut.

5. Sexual Abuse

Tahap kelima sudah menyentuh sifat seksual, seperti mencubit, atau menggenggam area seksual tubuh.

6. Ultimate Threat

Tahap terakhir ini merupakan serangan seksual langsung yang menyebabkan dampak secara fisik, atau ancaman penyerangan kecuali ada kepatuhan. Hal ini adalah ancaman seksual yang nyata, biasanya berbentuk quid pro quo, yaitu ketika satu pihak memaksa pihak lain menerima tawaran seks sebagai imbalan atas perekrutan, promosi atau kenaikan gaji dan jika tidak akan diturunkan jabatan atau dipecat. Tahap ini merupakan tindakan kriminal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Latest Stories

Entah

Kerja diusia yang masih sangat muda,membuatku disepelekan. Apa mungkin rekan kerjaku berpikir aku “gampang” karena…
Read more

Cologne

Sexual assault trauma lasts long after the initial shock. I was sexually assaulted when i…
Read more

Dear Parents: Yes, You’re All Responsible

“Tasha, peluk Kevin dong,” My Mother said to me as my Uncle held a camera…
Read more

Antara Manggung dan ‘Hidup’

Jadi gue adalah seorang musisi perempuan yang cukup sering manggung sama band yang cukup terkenal…
Read more

Our Partners

IDC
sinarmas
we act for sdgs
scoop news asia
IBCWE