Les Renang

Dulu pas masih kecil, jaman dimana kita masih dileskan oleh mama les berenang, biar jago renang untuk sekolah katanya. Kejadian ini terjadi saat saya kelas 3 atau 4 SD. Saya sendiri kurang yakin apakah kejadian ini dihitung sexual harassment atau bukan. Jadi guru les saya adalah bapak-bapak sekitaran umur 30an, terlihat biasa aja dan baik. Di pertemuan awal-awal, saya masih dituntun dengan baik dan saya juga merasa biasa saja. Mungkin sudah mau sebulan les ama bapak ini, ada suatu saat dimana saya harus pemanasan dan mengapung sambil memegang besi kolam renang, dan di sana-lah, dia memegang area kewanitaan saya. Iya memegang biasa aja seolah-olah untuk menahan tubuh saya biar tidak tenggelam. Dulu saya pikir biasa aja mgkin karena saya masih kecil. But now that I think of it, I’m creeped out. Bukan hanya di daerah kewanitaan saya, dada saya juga dipegang saat mengapung. This happened several times, sampai saya iseng bilang ke mama saya, dan akhirnya mama saya minta berhenti les renang nya. Waktu itu saya masih tidak ngerti apa sexual harassment. Saat saya beranjak SMP, di sekolah sudah diajarkan sex education, di sana-lah baru saya mengerti kalo dia memegang area yang tidak boleh dipegang.

 

Diceritakan oleh E

Kirim Komentar

*Please complete all fields correctly

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Cerita Lainnya