Dicium OLEH KOMANDAN

Saat saya disuruh melakukan pekerjaan yang mengharuskan saya pulang jam 6 sore. Saat itu pimpinan kasat (komandan saya yang seorang polisi) keruangan untuk mencek pekerjaan tambahan yang beliau suruh. Beliau berdiri di samping saya yang lagi duduk sambil mengetik dan beliau pun sambil berbicara tentang pekerjaan tersebut tiba-tiba pipi saya dipegang dan beliau langsung mencium pipi saya. Setelah itu beliau sambil tersenyum keluar dari ruangan saya, saya kaget dan berbicara dalam hati “kenapa saya dicium saya bingung situasi apa ini”. Untuk menenangkan diri, saya pun berpikir saat itu mungkin beliau mengangap saya seperti anak karena usia saya 23 tahun dan beliau berusia 57 tahun.

Tidak lama kemudian beliau datang lagi ke ruangan saya. Saat itu saya sangat takut pikiran saya kacau saya tidak tau harus berbuat apa. Beliau lagi-lagi mendekati saya yang lagi duduk, beliau memegang pipi saya lagi berdalih sambil ngomong “ini tahi lalat atau apa kok di sini” saya spontan ngomong “ya mau gimana Tuhan menciptakan seperti itu”. Beliau pun tertawa dan kembali keluar ruangan. Saya sudah ketakutan saya ingin cepat-cepat menyelesaikan pekerjaan. Ada beberapa kali beliau masuk ke ruangan lagi namun hanya mendekati saya yang lagi duduk. Saya perhatikan dari ujung mata saya tangannya yang lagi memegang HP itu gemetaran dan beliau keluar.

Beliau sering keluar masuk ruangan saya ada yang hanya duduk di sofa. Saat saya sendiri dan pekerjaan sudah selesai saya pun mencetak hasil pekerjaan tersebut untuk diperlihatkan apakah sudah benar atau belum jadi karna saya sangat ingin pulang saya pun memutuskan keruangan beliau di sebelah ruangan saya. Saat saya masuk saya membiarkan pintunya terbuka saya gelisah lalu beliau menyuruh saya duduk. Saya memutuskan duduk sebentar lalu kembali berdiri. Ternyata masih ada sedikit salah, jadi saya harus kembali ke ruangan saya untuk membetulkan. Sudah saya betulkan saya kembali ke ruangan beliau dan sudah benar lalu beliau berkata “tutup dong pintunya” saya langsung mengelengkan kepada saya tidak mau menutup pintu jadi saya pun cepat-cepat keluar ruangan beliau. Belum sampai masuk ruangan saya, saya dipanggil saya pun kembali keruangan beliau lalu beliau mengambil uang untuk memberikan kepada saya, saya ambil uang tersebut tidak lupa saya berterimakasih lalu di depan pintu yang hanya nongol kepala, saya ngomong “sudah selesaikan saya pulang” sambil manyun beliau ngomong “nanti dulu deh sebentar lagi”. Saya pun ke ruangan saya duduk karena tidak dibolehkan pulang.

Datang lagi nih beliau berkata ” untung kamu belum balik buatkan pdf-nya dulu” karna di laptop ga ada aplikasi perubah excel jadi pdf jadi saya mendownload melalui hp saya. Mendekati saya lagi beliau sambil memegang pipi, memegang memencet hidung saya lalu tiba-tiba mau nyosor tu bibir beliau ke bibir saya spontan dong saya bilang “no” sambil menjauhkan muka saya dari beliau saya menunduk kerah meja. Lalu beliau ngomong ” enak kan air liyur saya” padahal tidak kena bibir saya, sambil berjalan untuk duduk disofa. Saya nangis saat tu saya bilang “saya takut” ketawa dong si anjing itu sambil senyum-senyum terus sambil menenangkan saya untuk menarik napas lalu keluar lah tu dia sambil ngomong “aku minta maaf ya” aku bilang ” ga papa “. Setelah beliau keluar ruangan saya nangis untuk mengeluarkan sesak karna tadi nangisnya saya tahan-tahan gitu. Mana ga mau lagi ini pdf, inisiatif dong salin aja excel ke word baru tu baru bisa dipindah ke pdf langsung lah aku kirim ke WA dia. Setelah tenang dari nangis beliau masuk lagi dong duduk di sofa ngomong “nanti dibelikan apa ibumu” maksudnya dari uang yang beliau kasih lalu beliau minta maaf lagi, nangis lagi tu aku ga bisa ngomong apa-apa

Keluar dong beliau terus nengok lagi keruangan sambil pamit “om duluan katanya” aku ga langsung pulang karna beliau udah pulang duluan aku rada lega sedikit jadi aku membereskan laptop dll lah sambil menghentikan nangis. Abis itu video call masuk dari beliau aku angkat beliau nawarin kue mau berapa dan mau rasa apa kataku 1 coklat. Jalan dong aku pake motor nyamperin beliau untuk ngambil kue beliau bilang “langsung pulang ke rumah ya” tidak lupa aku selalu mengucapkan “terimakasih”. Dijalan aku tu bengong aku tu Oon banget bodoh sedih dengan diri ku sendiri, aku bingung aku pengen cerita sama teman satu ruangan aku beliau polwan tapi aku takut bakalan dikasih saran berhenti aja sedangkan aku perlu pekerjaan ini sulit banget cari kerja sebelum masuk pekerjaan ini aku udah ngelamar kerja dimana-mana tapi selalu ditolak. Jadi aku pulang dengan perasaan sedih menurutku aku adalah orang yang paling bodoh karna saat kejadian itu aku bilang “ga papa” ngambil uang yang dia kasih dan kue yang dibelikan. Saat aku mandi aku nangis, aku pengen curhat ke mama aku tapi ga sanggup mata aku udah berkaca-kaca.

Kenapa aku bisa masuk kerja di sana, awalnya di sana teman aku kerja cuma 4 hari lalu dia ngomong di grub WA. Inisiatif dong aku untuk melamar kerja sebagai honorer dikantor kepolisian untuk menggantikan posisi teman aku.

Jadi malam habis kejadian itu karna pagi itu aku chatan masalah kampus sama teman aku tapi baru dibales malamnya, karena chat teman ku masuk kepikiran dong aku nanyain kenapa kamu dulu berhenti dari pekerjaan itu, “ini serius nih kata dia” lalu berceritalah dia bahwa lingkungan bekeja di kantor kepolisian tersebut buruk sekali bahkan setelah keluar dari pekerjaan tersebut menurut teman aku para polisi ga ada wibawa lagi dimata dia. Belum lagi omongan mesum bahkan teman aku ditanya sampai ditengok dekat muka cuma mau ngomong perkataan yang membuat temanku tidak nyaman dan ngajakin zoomlah. Disitulah teman ku besoknya langsung berhenti ngomong ke kasat komandan. Apa kabar aku yang langsung dilecehkan oleh kasat komandan tersebut. Saling Curhat lah kami aku pun ngetik sambil nangis dia kasih semangat ke aku, sedikit menenangkan buat aku. Saat malam aku kebangun aku nangis ngingat hal itu aku malu banget harus ke kantor lagi.

 

Diceritakan oleh A

Kirim Komentar

*Please complete all fields correctly

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Cerita Lainnya